October 21, 2009 , , ,

Dendamlah Agar Hidup Tambah Tersiksa

356 Flares 356 Flares ×

Seorang anak muda seumuran 20 tahun, tengah merasakan sakit hati yang sangat dalam karena dia baru saja diduakan oleh kekasihnya.

Saat kekasihnya berterus terang bahwa dia sudah memiliki pendamping yang baru, dia sangat terpukul sekali, sampai-sampai dia menangis sesenggukan dan tidak bisa berbicara sama sekali.

Pemuda itupun berjanji untuk membuat hidup sang mantan kekasih tadi menderita.

Namun karena dia dan sang kekasih hati terpisah jarak yang jauh. Untuk melampiaskan rasa marahnya serta sakit hati rasanya susah juga, tapi tetap saja tekadnya untuk membalas dendam masih terus membara di dalam hati.

Meski sang kekasih sudah meminta maaf berkali-kali, tetapi rupanya pemuda itu tetap saja tidak dapat melupakan rasa sakit hatinya tersebut. Tetap saja hatinya tidak mau memaafkan !

Hari berganti hari, bulan bergantu bulan, plus tahun berganti tahun.Suatu saat pemuda itu, bertemu dengan teman jauhnya yang sudah tidak lama bersua. Mereka tertawa-tawa dan mulai membahas kehidupan apa saja yang terjadi selama mereka berpisah.

Sampai akhirnya sang teman bertanya kepada pemuda tadi, karena merasa ada sesuatu yang dipendam oleh sahabatnya itu.

Tentunya dengan bahasa ceplas-ceplosnya anak muda jaman sekarang ya :-)

“Hei teman, muka lo keliatan gak enak banget kayaknya ! ” Lo kayaknya lagi dendam ma seseorang ya?

“Iya nih kawan, gw punya dendam ma seorang cewe, mantan gw gitu. Gw diduain gitu deh. Gw sakih hati! Gw dendam banget pokoknya! ”

” Oh jadi dendam nih ceritanya? ” Pantesan aja…muka kusut kayak benang layangan gitu”

“jangan malah ngejek gw donk.. Kasih saranlah kawan, gimana caranya gw bisa balas dendam sama tuh cewe, punya ide gak? ”

Temannya terdiam sejenak, kemudian bertanya kembali kepada pemuda itu.

“Lo dendam ?”

Pemuda : ” BANGET! ”

“Sakit hati ? ”

Pemuda : ” Ya Iyalah ! sampai gw gak bisa berfikir jernih lagi, gak bisa enak makan , gak bisa tidur pules, dan serasa hidup gw ada yang kurang lengkap ! ”

” Lo pengen banget ya, mantan lo itu ngerasain rasa sakit hati yang sama kayak yang lo rasain sekarang ini”

Pemuda : ” kalo perlu lebih sakit ! ”

“Terus dia sekarang gimana ? apa dia sekarang sudah punya kekasih baru ? apa dia sedang bahagia sekarang ? ”

Pemuda : ” yaiyalah dia sekarang dengan kekasihnya yang baru! makanya gw diduain ! dan pastinya dia sedang bahagia-bahagianya tuh dengan kekasihnya ! ”

Kemudian pemuda itu dengan cepat bertanya lagi :” Hei lo udah dapet ide ya ? ”

Temannya kemudian mengambil nafas panjang, dan kemudian menatap dalem-dalem pemuda yang merupakan teman baiknya tersebut.

” Lo dengerin baik-baik ya frend.”

” Dengan lo mendem sakit hati lo sampai begini, sampai lo gak bisa berfikir jernih, gak bisa enak makan , gak bisa tidur pules, dan serasa hidup lo kurang lengkap kalo belum bales dendam, gw tanya sama lo …

“Dengan keadaan lo yang dendam sedalem ini, apa dia jadi sakit hati juga ? ”

“Apa dia jadi gak enak makan kayak lo juga ? ”

“Apa dia jadi susah tidur juga kayak lo ? ”

“Apa dia jadi merasa hidupnya tersiksa kayak yang lo rasakan juga”

“HEI SADAR !”

“Dia sekarang bahkan lagi ketawa-ketawa sama kekasihn barunya, dan lo disini masih aja ngerasa sakit hati yang jelas-jelas begitu menyiksa hari-hari lo”

” NGARUH GITU DENDAM LO???? ”

“Intinya,……

“KALO LO DENDAM KE DIA, DAN DIA JADI TERSIKSA HIDUPNYA, LO LANJUTIN DEH TUH DENDAM !

“TAPI KALO DENGAN LO DENDAM, DIA TETEP GAK JADI KENAPA-KENAPA, BAHKAN MUNGKIN DIA UDAH LUPA KALO DIA UDAH NYAKITIN LO, 2 KATA BUAT LO DEH FREND…

” LO BODOH ! ”

” RUGI 2 KALI LO ! “

Sadarlah kawan.

Dengan memendam rasa marah, rasa sakit hati kita, rasa dendam kita. Sebenarnya kita sedang menambah kerugianbuat diri kita sendiri.

Kita memang disakiti. Oke memang itu sudah terjadi, dan wajar bagi kita untuk sakit hati.

Tapi kemudian ikhlaskanlah..

Karena dengan memendam dendam, membuat hidup kita jadi tambah tersiksa.

Bukankah kita hal itu merugikan diri kita sendiri ?

Daripada dendam, lebih baik kita tatap sebuah cermin…

Kita pandang wajah kita,…

Dan katakan :

“Wah saya sedang diuji nih, dengan disakitinya diri saya ini”

“Ku akui saya memang sakit hati banget atas perilaku dia”

“Tapi kalau saya dendam, saya malah menambah penderitaan saya lagi”

“Saya harus bisa memaafkan dia ..dengan ikhlas…”

“Masalah balas dendam, Tuhan Maha Adil kok, biar Dia saja yang membalasnya :-)

Life must Goes On….

Semoga bermanfaat :-)

356 Flares Facebook 352 Twitter 3 Google+ 1 356 Flares ×


43 Comments

  • @ imeh : Setuja ! Setuji ! Setujo ma imeh ! bukan mungkin jauh lebih indah meh, tapi pasti lebih indah ! orang pas hati damai aja, itu sudah indah yang pertama khan ? setelahnya…lanjuuuut :-)

  • iya betul, Tuhan itu penyayang umatNya, jadi slow aja..seperti kata Mario Teguh, “apabila Tuhan memberi kita masalah, maka itu adalah sebagai pengukur kelas kita, dan bila kita bisa melewati dan mengatasi masalah tsb, berarti kita naik kelas.”

  • dendam adalah emosi negatif,kalau dipelihara akan berdampak pada fisik. tergantung organ tubuh mana yang lemah,nah disitulah penyakit akan muncul.mis: seorang sakit jantung, setelah ke dokter spesialis jantung dirujuk ke pasikolog karena jantungnya tidak ada masalh tetapi fungsinya terganggu jadi berdebar-debar kencang dan sesak napas. Eh… pas konsultasi ketahuanlah penyebabnya, ternyata pasien tersebut dendam dengan saudaranya yang pernah mempermalukannya. setelah mendapat terapi memaafkan, alhamdulillah sembuhlah pasien tsb.

  • @ umings ( bundaku sayang ) : wedeh……. umi tercinta akhirnya meng-coment blog anaknya…. makasih mi. ^_^
    setuju aja deh aku mah mi sama perkataan umi.

  • uH..Uhh..
    Tphui Gk SMUdah I2 Org Bs memaafkan..
    Cz Qt Mncntai bKn U/ D hianati..
    Tphui Qhu MntA sRAnx Dumb.. Gmn cpYa Bsa C4 HlanGn Rsa SkT aTI i2.. Cz D caat Qhu Cnta Bgt MA se2org MlAH dia maenin qHU..
    tPhui Npha D saat Qhu Gk BG2 sY g MA se2oRG.. Mlah DIa Yg clalu dHAbwt QHU.. :supercry: ::ganahan:

    • @dewi, iya bener…. secara jujur, kita memang jarang bisa mencintai, tanpa egois untuk tidak bales minta dicintai… itu bener….. kita pasti pengen banget untuk dibales cintanya :hawaii:

      tapi begini,….. saat kita disakiti….terus kita khan sakit hati bange tuch,,,,,

      pertanyaannya adalah : kalau kita sedih sampe nangis darah, sambil kita ikutan berdarah-darah ( lebai )…… MEMANGNYA DIA JADI CINTA ???

      kalau gak, ya ngapain sedih terus-terusan ? :ehm:

      ngomong emang gampang, tapi saya juga pernah kok…. bener ! suer dech !

      makanya saya berani nulis artikel diatas….

      intinya, saat hati sudah gak bisa lepas, maenkanlah logika….. :sokkeren:

      Okeyh ???

  • :conan: gie mau berusaha biar dia terluka dengan ngeliat gie seneng2 juga,,, :cbinar: tapi gie gak tega bnget liat dia jalan ma yang lain,,, :mutung:

  • sumpah gan sangat bermanfaat banget bagi saya, saya kemarin baru aja di putusin ma pacr saya, saya asalnya mau dendam tapi saya pas baca ini langsung hati saya luluh banget buat dendam itu. makasih banyak ya mas khalid sudah saya bikin tenang :sokkeren:

  • yyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyy
    makasih cobat
    gua kan coba itu tapi di sinio aq meyayangi ya>
    :jadimalu:

  • alhamdulilah akhirnya dendam ini harus berkurang,,arggggggggggggggh gw dendam udah setahun lebih eh orangnya malah tambah maju ortu gw ngeliat gw drop tambah sakit,,iya gw menanti keadilan itu amin
    padahal gw bgini jg karna kena karma

  • tp kok susah bgt yah ????? ilangin dendam ma cwe yg mau ngerusak hub gw …..pa lg klo liat muka tuh cwe …..gk sadar diri bgt ,,, dah tau mau ngerusakin hub org,eh malah semakin antusias ngedeketinnya…

  • kalau punya nyali samperin labrak langsung rugi kalau dipendam, gitu aja ko repotsetelah itu buang rasa itu kejurang yg terdalam, allah bukan tempat meminta balas…

  • tapi sulit banged buat ikhlasin semua….rasanya sakittt banged kalo inget lagi dia nyakitin aku kayak gini..gmna dunkz?

  • Eh… pas konsultasi ketahuanlah penyebabnya, ternyata pasien tersebut dendam dengan saudaranya yang pernah mempermalukannya. setelah mendapat terapi memaafkan, alhamdulillah sembuhlah pasien tsb.

  • tulisan di atas terlalu biasa aja
    aq masih butuh untuk menghilangkan dendam ini yg berkepanjangan krn dia,..bokap gw meninggal dan dlm keadaan bokap lg mrh sama gw karena dia si kampret itu memberikan cerita2 palsu dan membalikan fakta kebenaran, dia yg ngutang di bank dgn jaminan rumah,..aq yg disuruh bayar, ketika aq ga mw membayar bunganya 3 bln belakangan bokap marah pdku katanya ga peduli sama rumah, pdhal gajih ,bonus dan kerja sampinganku ludes untuk keluarga,slanjutnya 4 saudaraku yg lain dipengaruhi si kampret(kakak no2) itu jg yg bikin ulah,….malah ibuku jg dipengaruhinya,…sampai macam2lah,…klw saudaraku yg lain masih bisa aq cuekin ini ibuku dulu bapak,..ya Allah.

    aq sudah berusaha mengihlaskannya,..ehhh ada lagi ada lagi,…sikampret itu sering bikin ulah lebih dan lebih yg ujung2nya aq di usir dari rumah ibuku sama si kampret,…aq bertahan aja malah ga mw pergi dari rumah, aq tw klw aq pergi pasti si kampret sama suaminya si padang itu yg berbini 3 pengangguran tukang bohong pasti mw nguasain ibuku yg udah tua juga masakin dan ngasuh 3 anaknya, ga mw cari pembantu lagi.

    Tolong admin,…gmn caranya gw ga dendam lagi, tolong ”
    gw ga mw disumpahin ibu gara2 si kampret

    • Saya juga punya pengalaman yang sama. Tidak sekstrim anda mungkin. Tapi mirip-mirip.

      bapak saya ikutan MLM. Ditipu oleh temen paling karibnya.

      Eh ternyata MLMnya kabur. Bapak saya meninggal. Ternyata kartu kredit bapak saya masih dipegang oleh uplinenya. Dan saat bapak saya meninggal, ternyata kartunya dipake oleh uplinenya untuk ngutang-ngutang uang ke bank. Hingga suatu saat penagih kartu kredit datang kerumah saya, dan terungkap semuanya.

      Kalo soal mau bunuh mah, pengen banget tuh saya bunuh temen karibnya yang telah mengkhianati bapak saya + uplinennya yang manfaatin kartu kredit bapak saya, padahal orangnya udah meninggal.

      Tapi pertanyaannya: “Buat apa?????????”

      kalo saya bales dendam:

      1. seandainya terbalaskanpun gak bakalan puas, krn nafsu itu tidak akan pernah terpuaskan
      2. Kali saya mendam dendam, terus gak kesampean balesnya, wuahhh hati saya yang tersiksa.

      Dan yang paling penting, kalo saya maksain dendam dan tidak mengikhlaskannya, saya ngeremhin satu zat yang sangat amat penting. Yaitu Allah. Emangnya Allah gak bakal turun tangan gitu buat bales perbuatan orang2 jahat? pasti dibales. Kita gak usah sok sibuk. Serahin ajeee sama Allah. Biar Dia yang ngatur. beresss!

  • Bner buageet tuh sob, soalnya aku jg lagi ngrasain tuh, yg namanya dendam. sebelumnya gw ga’ pernah dendam ampe kyak gini, ya, curhat dikit boleh kan? paling se-hari atau bahkan dalam beberapa mnit dendam gw bisa langsung ilang! tapi ni kok gak ilang” jga yahh? pdahal dah nyampe 4 hari lho! :o sungguh menyebalkan bkan? soalnya tmen gw yg satu ni emang beda dr yg laen, keras kepala, egois, nggak cuma itu dia juga pendendam. yahh, tapi gw ckup sadar diri. kapan masalah ni bisa selesai klo ke-2 pihaknya saling ga’ mo mengalah ? akhirnya gw minta maaf deh ma dia. tapi nggak semudah itu! dia masih ajja musuin gw. nah gw mo tannya apa tmen yg kayak gitu musti disabarin lagi?

  • emang kl ngomong nya gampang melakuin susah…. gua juga punya dendam kesumat, mau diilangin ngak gampang, rasanya pengen aja bunuh mereka semua, tp semua nya sia2, pikiran gua ngak bisa diajak kompromi….. :(((( dendam ohhhh dendam… sampai kapan engkau hadirr di diriku…..

  • bener banget tuh….dendam gak perlu lama”,sebentar aja, sisanya jalanin hidup sebagaimana mestinya untuk meraih kebahagiaan lain yang mungkin bakal jauh lebih indah dr sbelumnya hoho :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

356 Flares Facebook 352 Twitter 3 Google+ 1 356 Flares ×