November 12, 2009 , , , , , ,

Kenapa Harus Saling Tolong Menolong Ya ?

Tolong MenolongDapet pahala !

Masuk Syurga !

Disenangi banyak orang !

Membantu meringankan beban orang lain !

Pernah gak anda bertanya, apa sich makna sebenarnya buat kita sendiri kalau menolong orang lain ?

banyak banget ceramah-ceramah atau buku – buku yang mengajarkan kita untuk saling tolong menolong, karena itu dapat pahala lah, karena itu membuat senang hati orang lah.

artikel yang satu ini saya tulis setelah saya tiba – tiba tersadar apa gunanya tolong-menolong ke sesama orang lain. tepatnya apa efek yang bener-bener nguntungin buat diri kita sendiri kalau kita menolong orang lain ?

Oke begini, ini pengalaman saya sendiri saat saya sedang berangkat kuliah ( saat kuliah di daerah PGC ) …

Siang itu, saya ingin banget ngebut-sengebutnya naik motor. bagaimana tidak ? jam 1 siang, di Jakarta, macet, terus banyak lampu merah yang memaksa mau tidak mau untuk berhenti sebentar-sebentar..ditambah jalanan yang sudah bolong disana-sini. Ditambah pakai jaket warna HITAM ! Lengkap sudah rasa kepanasan yang mendera tubuh ini…

Sebentar-bentar ngeliat jam…waduh sang dosen udah mau masuk dech…. tidak ada kata, begitu satu lampu merah terakhir di depan, kecepatan harus 200 km/jam hehehe.

Eh saat udah lewat lampu merah terakhir tadi, begitu saya pengen langsung nge-gas sepenuhnya..saya melihat seorang kurir pizza hut yang sedang nge-gerek motornya.

Karena saya memang ada di jalur kiri, saya berusaha memperlahankan laju motor saya,..tapi bukan ingin nolong..cuma ingin ngasihanin aja..tapi motor tetep aja gak digas-gas.
( biasa orang Indonesia, kalo ada orang susah, bisanya ngeliatin aja )

Dalam hati..aduh kasian banget dach tuh mas-mas..udah siang tambah panas mencekam begini, masih aja harus gerek motor.

Tolong gak ya ??? ( hati mulai iba )..Ah paling cuma ban bocor, jadi khan saya gak bisa nolong ( setan berusaha mengalihkan ), tapi kalau ternyata dia cuma kehabisan bensin gimana,sedangkan saya punya cadangan bensin di bagasi motor saya ( hati tetap iba )

karena bingung, tolong gak tolong enggak. Sudah ! akhirnya saya putuskan saja untuk “TOLONG” ! meskipun sama badan sendiri juga gak enak banget.

Akhirnya, saya berhentikan motor, dan menghampiri mas-mas tukang pizzanya, dan mulailah dialog

“mas kenapa digerek? bannya bocor ?” tanya saya.

“Enggak dek, saya kehabisan bensin” jawabnya.

saya langsung tersenyum, hahaha
“mas saya ada cadangan bensin di bagasi saya, saya ambilkan ya”

“boleh deh” jawab mas itu dengan antusias.

Saya ambil cadangan bensin saya, saya tuangin ke tangki motor mas-mas itu, sambil menuang saya ingat, kalau bensin di motor saya masih banyak, jadi aman kalau saya tuangin seluruhnya.

crukkkk… dah mas, coba nyalain, dah bisa belom?

Jrenggg…akhirnya motornya nyala lagi,..masnya tersenyum lebar sambil tetap mengatur nafanya yang ngos-ngosan.

“makasih baget ya mas !!!” kata mas-mas itu.

“iya sama-sama mas” jawab saya.

“waduh saya gak tau dech kalau gak ada mas, saya bisa gerek motor sampai sore kali ya, soalnya saya tahu kalau pom bensin terdekat masih jauh banget mas dan disini gak ada yang jual bensin eceran” masnya berterimakasih lagi.

“iya sama-sama mas” terpaksa saya harus copy paste jawaban saya yang tadi.

“pokoknya makasih sekali lagi ya mas!!!” ucapnya dengan senyum yang paling lebar dan paling bahagia rasanya.

” iya iya mas, yaudah mas cepetan jalan gih, nanti pizzanya keburu dingin loh…”

Mas-mas itu langsung memakai helmnya lagi dan dengan pose hormat kepada saya sambil menundukkan kepalanya pertanda terima kasih, diapun langsung tancep gas lagi.

Melaju menjalankan tugasnya…

Huff… gembiranya melihat itu mas-mas :-)

oia dosennya udah mau dateng! saya tersadar dari tersenyum tanpa henti itu.

Saya kemudian menghampiri motor saya lagi, dan melanjutkan perjalanan penuh penderitaan yang sempat ada jeda tadi.

Jrengg….saya starter motor saya, dan berniat tancep 340 Km/Jam.

Tiba-tiba……….

Ada keajaiban yang saya rasakan..

Jalanan Dingin…

Tiba-tiba seluruh jalanan kayaknya enak banget gitu, gak ada hambatan…

Lalu pelajaran dari dosen kala itu rasanya gampang banget masuk..

Tapi yang paling berasa adalah ” Tenang banget hati ini rasanya: serius ! enak banget….

sampai saya sendiri menikmati banget rasanya perjalanan di tengah panas bolong begini…

saya inget-inget lagi bagaimana ekspresi mas-masnya saat tak tahu bahwa motornya akan bisa jalan kembali, jadi dia tak perlu gerek motor lagi….

saya bayangkan lagi…

rasanya indah sekali mengingat-ingat itu…

Lalu saya ingat kembali nasihat2 atau ceramah2 tentang tolong menolong…

Ya Saya tahu sekarang !

gak perlu orang yang kita tolong mengucapkan terima kasih, gak perlu kita dibayar oleh orang banyak, gak perlu kita dikenang jasa kebaikan kita..

karena sebenarnya dengan menolong orang lain, kita telah membuat batin kita sendiri merasakan bahagia. dan itu efek paling cepet, paling ” egois “, yang akan kita rasakan begitu selesai menolong. :-)

Ya, tak perlu nunggu masuk surga untuk merasakan kedamaian sejati, dengan menolong orang lain, kita sudah bisa merasakan Surga di dunia. Di hati kita sendirilah surga itu terasa. :-)

NB : Saya tidak maksud riya loh ya… masa riya tentang bagi bensin…hahaha riya mah kalo bagi-bagi BMW tuch…. hehehe. Murni hanya ingin share :-)

Apa anda punya pengalaman tentang tolong menolong juga atau punya pendapat lain tentang cerita diatas ? Mari kita berbagi sobat…