Surat Aziz …….,

15 Flares 15 Flares ×

Surat Aziz Buat UmiSaya beberapa minggu yang lalu, ditugaskan ibu ( selanjutnya : Ummi ) saya untuk mengantarkan segala keperluan adik saya Aziz, yang sedang berada di pesantren. Di Bogor.

Saya membawakan dia uang, makanan, dan segala keperluan harian lainnya. Pokoknya digabung dalam beberapa kantong plastik. Pokoknya umi yang ngurusin, dan saya tinggal mengantarkan deh.

:hangout:

Ternyata di salah satu kantong plastik itu, ada surat yang dituliskan oleh ummi saya, untuk adik saya.

Dan saat beberapa minggu kemudian, giliran ummi saya datang ke pesantren, surat itu sudah dibales oleh adik saya di kertas yang sama, yang berisi surat dari ummi saya itu.

Saya hanya bisa terdiam, saat membaca surat dari adik saya itu….. yang baru berusia 1 SMP.

Dari surat Ummi saya dan surat balasan adik saya itu, saya ketikkan tanpa ada yang saya edit.

Benar-benar murni surat menyurat antara mereka berdua. Apalagi surat dari adik saya itu.

Akan saya tuliskan surat menyurat antara mereka berdua.

( Kalaupun ada yang saya Bold-kan, itu karena pada surat aslinya diberikan kotak untuk menandakan penekanannya. Jadi saya gantikan dengan Bold )

Inilah suratnya dariUmmi saya itu :

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Ass. Wr. Wb
My Lovely Son
M. Abdul Aziz,

Aziz apa kabar ?

Sehat dan betahkah …

semoga demikian.

Umi sangat berharap Aziz mendapat pengalaman hidup & pengetahuan & pergaulan yang baik di ponpes ini.

Umi tengah berjuang, mas Zaid juga lagi UTS, lagi sibuk2 dan tegang juga dia.

Mas Khalid & dan kako ikut jadi pengawas ujian mahasiswa UNPAM.

Aziz ini oleh2 dari umi, semoga Aziz suka.

Ada juga uang 150 Ribu untuk pegangan Aziz.

Kita saling do’a ya.
Salam sayang always.

Wulansari.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

Dan inilah balasan adik saya, Aziz. Kepada umminya itu :

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Umi, pertama kali aku baca surat ini, aku pengen nangis mi.

Jujur mi nangisnya aku gak bisa ditahan, udah keluar sendirinya.

Padahal aku lagi puasa mi.

Karena apa mi ? karena aku sayang banget mi sama umi.

Pokoknya aku gak bisa ngelupain umi sampai kapanpun, dimanapun aku berada mi, karena aku baru nyadar bahwa jasa umi tu gak bisa dibalas menurut aku mi.

Mungkin umi doang yang tau aku harus ngapain untuk umi.

Insya Allah aku akan berusaha untuk membahagiakan umi dengan cara aku sendiri yang aku bisa.

Pokoknya umi harus dateng ketika pengambilan raport UAS.

Makasih banget mi atas makanan yang sudah umi kasih ke aku.

Semoga aku bisa bales ketika aku sudah besar dengan makanan yang aku bawa ke umi.

Semoga kita semua panjang umur ya mi.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Sangat mengharukan bagi saya. Bukan karena dia adalah adik kandung saya, yang membuat saya ingin menuliskannya disini.

Tapi memang karena saya merasakan haru sekali membacanya.

:binar:

Sebuah surat yang original dibuat oleh kata-kata anak umur 13 tahun. Sederhana tapi menyentuh.

Semoga semakin sibuknya kita, kita tidak melupakan jasa orang tua kita. Terutama Ibu.

:binar:

15 Flares Facebook 14 Twitter 0 Google+ 1 15 Flares ×

15 Flares Facebook 14 Twitter 0 Google+ 1 15 Flares ×