Ngerokok adalah HAM? Really?

482940_4695928033794_990310658_n

Lu bilang ngerokok adalah HAM. Gw juga bilang dong, kalo ngehirup udara segar adalah HAM. Yaudah gw punya request yaa, secara lu yg ngerokok yg butuh untuk dimengerti.

Gimana kalo lu ngerokoknya menerapkan metode yg ada di foto ini? Dijamin deh yg pada gak ngerokok gak bakalan protest lagi ke elu.

Jadi Ribet??? Gw lebih ribet kali memahami sekaligus mengikhlasi kenapa gw harus rela dikasih asap racun sama elu mulu. Tapi kan kata elu HAM, ya terpaksa gw gak nendang elu.

Sesungguhnya elu yang ngerokok kali yg ngerusak HAM. Ngerusak persahabatan pula.

Kepada temen lu yg anti rokok, lu jadi ngajak permusuhan sama dia. Lah dia kan bermindset rokok itu adalah racun dan mematikan. Dan lu maksain dia suruh ngehirup? Ya Bakalan jadi males temenan sama elu.

Gak usah bilang: “kalo lu mikirnya racun, ya bakalan jadi racun beneran”! Gak usah! karena kalo emang beneran rokok itu beneran soal ke mindset, kenapa gak lu kasih rokok aja tuh bayi yg baru lahir? Mereka adalah pure manusia. gak bermindset negatif dan positif. Silahkan ditest.

EH iya. testnya ke bayi yg masih saudara lu ya. jangan ke bayi orang lain. Kalau perlu ke anak sendiri. Weits gak usah marah. Kan rokok bagus 🙂 ( Menurut lu).

Kepada temen lu yg gak ngerokok tapi dia gak marah apa-apa kalo lu ngerokok dihadapan dia, lu tetep ngerusak persahabatan. Mana ada sih sahabat yg ngeracunin sahabatnya. Jangan ngomong persahabatan, kalau bahkan dia yg sebagai rokok pasif justru malahan 70% mengidap bahaya lebih dibandingkan elu. Itu yg namanya sahabat? Itu yg namanya teman? Itu yg namanya rekan? Itu yg namanya partner? kalau elu aja termasuk penyumbang kematian dia lebih cepet.

Gw males ngomong ngelarang rokok dari sudut kesehatan apalagi  agama. Gw tau, itu bullshit dimata lu. Makanya gw ngomong dari sudut persahabatan aja. Silahkan direnungkan saja.

P.S: Mungkin baca dikit disempetin juga bisa: Pesan Terakhir Noor Atika Hasanah Sebelum Wafat (Korban Asap Perokok Aktif)

P.S: Mau debat? Gak terima? Gak usah. Renungin saja.

Renungin….,

Seperti Apa Halalan Toyyiban Itu?

Seperti Apa Halalan Toyyiban Itu?

halalan toyyibanTadi siang saya sholat jumat di masjid saya. Penceramahnya salah satunya bahas tentang apa itu dan praktiknya dari kata: “halalan toyyiban“.

Saya sendiri sih sebenernya sudah mendengar istilah ini dari kecil kalo gak salah. Tapi hanya baru denger-denger aja. Pengertian PASTInya juga belom tahu betul seperti apa. Yang saya tahu paling ya halal halal gitu aja.

Ternyata pengertiannya gini sodara-sodara.

Halal + Toyyib

Halal

Halal itu sendiri terbagi dua. Yaitu:

  1. Halal bendanya
  2. Halal cara mendapatkannya.

Misal kita minum bir. Itu haram. Meski kita membelinya dengan uang hasil keringat kita sendiri. Itu tetap saja haram! karena bendanya itu sendiri yang haram.

Begitu juga apabila kita memakan buah mangga. Benda itu halal apabila kita mengkonsumsinya. Tapi kalau kita mendpatkannya dengan cara mencuri, jatohnya jadi haram buah mangga tersebut. Ngomong-ngomong soal mangga, colek dikit ah artikel saya yang bawa-bawa buah mangga: Mangga Matang, Sebentar Lagi Akan Busuk. 😛

Toyyib

Nah kalau untuk toyyib ini yang jarang dibahas. Toyyib ini ternyata mengarah kepada kebaikan si pelaku itu sendiri.

Contohnya gini. Pak Budi bekerja dengan cara yang halal yaitu bekerja di kantor departemen agama misalnya ( wuihh bawa-bawa depag biasanya halal dah pokoknya). Lalu sepulang dari kantor, dia membeli daging kambing. Lalu dia memakannya.

Mari kita telaah dari kehalalannya. Dari segi bendanya? yap daging kambing halal. daging babi baru yang haram. Dari segi mendapatkannya? Yap dia juga halal. Eh ternyata pak Budi ini punya penyakit darah tinggi! Nah ini disebut tidak Toyyib!

Karena bisa membahayakan dirinya sendiri. Dan dalam kasus ini apabila Pak Budi tetap memaksakan dirinya untuk memakan daging kambing, maka dia tidak Halalan Toyyiban! Hanya Halal saja!

Nah kita sebagai umat Islam dianjurkan untuk selalu melakukan atau mendapatkan yang Halalan Toyyiban! bukan yang halal saja. Dan bukan yang Toyyib saja.

Segitu aja artikel kali ini sodara-sodara. Semoga bermanfaat.

 

Pertanyaan – Pertanyaan Anak tentang Tuhan yang Harus Anda Jawab dengan Benar sebagai Orang Tua

Pertanyaan – Pertanyaan Anak tentang Tuhan yang Harus Anda Jawab dengan Benar sebagai Orang Tua

Anak kecil pada umur sekitar 3 – 5 tahunan, kalo menurut ibu saya yang seorang psikolog, biasanya suka keluar pertanyaan-pertanyaan yang bisa dibilang ajaib dan spontan, tapi polos ! Nah sanking polosnya, terkadang orang tua yang kelabakan mendengar pertanyaan anaknya, biasanya cari aman saja, dengan menjawab seenaknya saja.

Weitssss saat sebuah jawaban terlontar dari seorang ibu ataupun bapak, disitulah mindset sang anak tertanam. Hati-hati kalau menjawab pertanyaan anak kecil. Apalagi kalau pertanyaannya tentang Tuhan. Continue reading →